10 Alasan Menggunakan Debian Sebagai Distro Linux Anda

10 Alasan Menggunakan Debian Sebagai Distro Linux Anda

10 Alasan Menggunakan Debian Sebagai Distro Linux Anda – Anda menyukai distro Linux, tetapi Anda bingung distro mana yang terbaik untuk Anda? Tahukah Anda bahwa banyak distro Linux yang berbasis Debian? Mengapa bertanya-tanya kemudian memulai perjalanan Anda dengan Debian sekarang. Debian adalah perangkat lunak sumber terbuka yang berarti 100% gratis. Apa yang kamu tunggu? Tidak ada biaya tambahan yang dikeluarkan untuk menggunakan Debian. Ini stabil dan menawarkan berbagai perangkat seperti server, desktop, dan laptop.

Stabilitasnya adalah apa yang telah menarik sebagian besar pengguna sejak diluncurkan pada tahun 1993. Anda tidak memiliki alasan yang sah untuk khawatir tentang konfigurasi Debian karena ia menyediakan konfigurasi lengkap untuk semua paketnya. Ini membuatnya lebih mudah dikelola dan mudah digunakan. Stabilitas keamanan adalah faktor lain yang tidak bisa dilupakan ketika berbicara tentang Debian. Mereka menawarkan pembaruan keamanan untuk semua paket mereka. Apakah Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang Debian sebagai server? Tetaplah bersama kami karena tutorial ini akan membahas sepuluh alasan utama Anda harus menggunakan Debian sebagai server.

10 Alasan Menggunakan Debian Sebagai Distro Linux Anda

Alasan menggunakan Debian sebagai distro Linux Anda

Catatan: Debian berfungsi sebagai fondasi untuk Ubuntu yang dikenal sebagai salah satu versi Linux yang paling populer. Berikut adalah alasan mengapa Anda harus beralih menggunakan Debian sebagai server sekarang.

1. Keandalan dan stabilitas

Debian stabil dan dapat diandalkan. Ini adalah salah satu distribusi Linux tertua tetapi paling mapan di dunia open-source. Kebanyakan orang memiliki pandangan dan persepsi yang berbeda mengenai penggunaan distro Linux. Beberapa pengguna memerlukan perangkat lunak terbaru di pasar, sementara yang lain memerlukan perangkat lunak yang stabil dan dapat diandalkan. Beberapa bahkan mengejar fungsionalitas yang efisien saja. Jika Anda menginginkan stabilitas, jangan mencari lebih jauh karena Debian adalah solusi utama Anda.

Beberapa rilis baru memiliki banyak bug, sehingga sulit digunakan oleh pengguna. Namun, versi yang lebih lama cenderung memberikan lebih banyak stabilitas dan ketergantungan. Ini meminta pengguna untuk beradaptasi dengan perubahan. Hal yang baik tentang rilis yang lebih lama adalah bahwa mereka telah diuji dan terbukti jauh lebih stabil dan dengan lebih sedikit bug daripada rilis yang lebih baru. Karena protokol rilis lambatnya, Debian telah dikenal luas untuk menyediakan stabilitas. Buka PC Anda tanpa kemungkinan kejutan dengan mengadopsi distro Linux Debian.

2. Instalasi gratis

Blob biner tertutup adalah bagian dari kernel yang ada saat menginstal sebagian besar distro Linux. Pengguna menyukai PC yang berfungsi tanpa kode ini, dan Debian tidak menginstal gumpalan biner secara default. Inilah sebabnya mengapa sebagian besar pengguna Linux memilih untuk menggunakan Debian.

Anda memiliki kemungkinan besar untuk tidak menginstal kode kepemilikan apa pun di komputer Anda saat Anda tetap menggunakan default. Jika Anda tidak ingin repot, cobalah Debian, dan kami berjanji Anda tidak akan menyesal sama sekali. Inilah sebabnya mengapa Debian berfungsi sebagai dasar untuk beberapa perangkat lunak gratis yang didukung pada distribusi Linux lainnya seperti PureOS dan Trisquel.

3. Dukungan perangkat lunak yang hebat

Jika Anda adalah pengguna atau pecinta Linux biasa, Anda mungkin pernah mendengar istilah DEB sekarang. Ini adalah format aplikasi standar Debian. Format ini juga umum untuk aplikasi Ubuntu; hanya kompatibilitas yang mungkin menjadi perbedaan. Ini berarti bahwa tidak semua paket DEB yang kompatibel dengan Debian kompatibel dengan Ubuntu. Namun, ada kemungkinan seseorang dapat menemukan DEB yang kompatibel untuk kedua distro.

Anda tidak perlu repot mencari perangkat lunak pihak ketiga dengan Debian karena ini berisi salah satu repo perangkat lunak terbesar untuk menemukan aplikasi dengan cepat. Ini adalah pengecualian untuk perangkat lunak baru. Pertama, coba cari perangkat lunak di repo karena ada kemungkinan 99% aplikasi yang Anda cari sudah ada.

4. Debian mendukung berbagai arsitektur PC

Satu pertanyaan yang paling sering diajukan oleh pengguna adalah apakah arsitektur PC mereka kompatibel dengan distro Linux saat menginstal distribusi apa pun. Ini sebagian besar terjadi ketika pengguna pertama kali beralih ke Linux. Ada banyak arsitektur PC, dan bervariasi tergantung pada distribusi mana yang akan diinstal. Misalnya, pengguna macOS memiliki prosesor PowerPC dibandingkan dengan prosesor lain seperti Intel. Oleh karena itu, ini menyulitkan untuk menginstal beberapa distribusi pada arsitektur yang berbeda.

Banyak prosesor Intel mendukung distribusi Linux. Namun, mesin 32-bit akan berhenti mendukung distro Linux, sehingga menyulitkan pengguna 32-bit untuk menggunakan distro Linux. Ini tidak terjadi dengan Debian karena menyediakan installer dengan berbagai arsitektur.

Misalnya, pengguna 32-bit dapat menjalankan Debian di sistem mereka tanpa komplikasi. Kelebihannya adalah Debian menyediakan dukungan untuk pengguna 32-bit dan pengguna 64-bit. Apakah Anda ingin menjalankan distro Linux di MIPS atau ARM? Debian adalah solusinya, dan memiliki dukungan penuh untuk arsitekturnya. Sekarang Anda tahu mengapa kami menyarankan Anda mencoba distribusi Debian.

5. Debian sangat ideal untuk server

Mengapa Debian ideal untuk server? Fakta bahwa Debian memiliki perangkat lunak yang stabil dan dapat diandalkan menjadikannya salah satu distro Linux luar biasa yang dapat dengan sukses memberi daya pada server Anda. Anda tidak punya alasan untuk mencari versi Debian lain untuk menjalankan server Anda. Anda dapat menggunakan alternatif untuk menginstal server daripada lingkungan desktop selama fase instalasi.

Juga, perhatikan bahwa server Anda tidak perlu terhubung ke web. Debian dapat digunakan untuk memberi daya pada server rumah Anda menggunakan jaringan Wi-Fi Anda. Dengan Debian, Anda dapat dengan mudah mendapatkan pengganti cloud yang praktis dengan menggabungkannya dengan OpenMediaVault atau Nextcloud.

6. Versi Debian dapat digunakan untuk waktu yang lama

Hal ini terjadi karena Debian tidak memiliki jadwal rilis reguler. Versi yang lebih baru dirilis setelah dua hingga tiga tahun, dan mereka keluar ketika sudah siap. Kesenjangan ini jauh lebih lama daripada dukungan jangka panjang dari distro Linux lainnya seperti Ubuntu. Saya tahu sebagian besar dari Anda sekarang bingung, memikirkan bagaimana ini bisa berdampak positif. Jangan khawatir. Aku punya Anda tertutup.

Pernahkah Anda memperhatikan bahwa setiap kali versi baru perangkat lunak Anda dirilis, baik di Windows, macOS, atau Linux, stabilitas selalu dipertanyakan? Sebagian besar pemutakhiran akhirnya tertinggal, atau bahkan rusak. Ini tidak terjadi dengan Debian karena Anda tidak harus berurusan dengan downtime reguler untuk meningkatkan dan mengunduh rilis baru. Rilis yang lebih sedikit membuat Debian lebih stabil dan dapat diandalkan dalam jangka waktu yang lama.

7. Debian menyediakan opsi rilis bergulir

Hampir semua pengguna gemar memperbarui perangkat lunak di PC mereka ke versi terbaru. Ini mungkin tampak seperti klise karena ketika aplikasi dan fitur baru diperkenalkan, butuh waktu lama untuk sampai ke Debian, membuat beberapa pengguna bosan dan tidak sabar. Namun, untuk mengatasi hal ini, rilis Debian terbaru lainnya hadir untuk pengguna yang membutuhkan pembaruan dan fitur terbaru.

Rilis tidak diuji secara menyeluruh (mereka tidak stabil dan dalam tahap percobaan); karenanya stabilitas tidak dijamin meskipun memiliki fitur dan pembaruan terbaru. Dengan rilis yang tidak stabil dan eksperimental, Anda bisa mendapatkan pembaruan versi reguler yang berkelanjutan. Ini membuat distro rilis bergulir Debian dengan alternatif instalasi yang lebih mudah diakses dan dikelola seperti Arch Linux.

8. Debian adalah distro besar yang dikelola komunitas

Menjadi open-source, kebanyakan orang tertarik untuk menggunakan Debian. Fakta bahwa OS GNU dapat dibuat, dibagikan, dan dipelihara tanpa biaya merupakan faktor yang berkontribusi terhadap penggunaannya yang luas. Perhatikan bahwa ini tidak berarti bahwa perusahaan keluar dari persamaan. Ada distro populer seperti Ubuntu, OpenSUSE, Fedora, dan OS dasar yang perusahaannya menjadi alasan keberadaan mereka.

Debian adalah ‘distro besar yang dikelola komunitas’, membuatnya berbeda dari distro populer lainnya. Debian tidak memiliki perusahaan yang mengarahkan pembuatan, pemeliharaan, dan pembagiannya. Oleh karena itu, menggunakan distro Debian menjadikan Anda bos bagi diri Anda sendiri. Ini adalah salah satu alasan mengapa Anda harus tetap menggunakan Debian.

9. Debian memungkinkan Anda untuk dekat dengan sumbernya

Setiap orang pasti ingin sedekat mungkin dengan sumbernya. Ini adalah kasus dengan pengguna Linux. Debian bersifat independen, artinya tidak didasarkan pada distro Linux mana pun. Perangkat lunak repositori Debian dikemas secara eksplisit untuk Debian, dengan demikian independensi. Menjalankan Debian membuat penggunanya tidak perlu repot menemukan rantai tempat bug muncul karena Anda berurusan dengan sumbernya. Ini membuat proses debugging menjadi mudah dan dapat dikelola.

10 Alasan Menggunakan Debian Sebagai Distro Linux Anda

10. Debian telah hidup lebih lama dari distro Linux lainnya

Debian telah ada selama beberapa waktu seperti distro Linux sebelumnya. Sejak didirikan pada tahun 1993, Debian telah ada hingga saat ini. Linux dua tahun lebih tua dari Debian; namun, distro Linux telah datang dan pergi, tetapi Debian masih stabil, solid, dan dapat diandalkan. Banyak pengembang telah menginvestasikan waktu dan usaha mereka ke dalam proyek Debian, sehingga keberadaannya sudah lama. Itulah salah satu alasan kami menyarankan Anda untuk tetap menggunakan Debian.